News

KOMODO Gelar Diskusi Publik Terbatas Bahas Pengelolaan Sampah

SALURANSATU.COM – Komunitas Media Online Indonesia (KOMODO) Bekasi menggelar Diskusi publik terbatas dengan tema pengelolaan sampah di Kota Bekasi dan Kota Depok. Acara digelar di Facetime Coffe, Perumnas III Arenjaya Bekasi Timur, Jumat (12/11/2018).

Hadir sebagai pembicara dalam diskusi sekaligus bedah buku ini diantaranya Ketua Umum Asosiasi Pelapak dan Pemulung Indonesia (APPI) Bagong Suyoto, Aktivis Pemuda Ahmad Dzulqarnain dan Aktivis Jaringan Media Profetik Sapto Waluyo.

Dalam pemaparannya, Bagong Suyoto yang puluhan tahun berpengalaman langsung menangani sampah, menjelaskan secara detail masalah apa saja yang terjadi seputar sampah. Dimulai dari hulu hingga hilir.

Bagong menyoroti budaya masyarakat yang perlu terus diedukasi. “Masyarakat kita masih banyak yang jorok. Buang sampah sembarangan. Ke selokan, ke kali, gak mau memilah sampah. Ini yang harus terus dilakukan penyadaran.”

Selanjutnya, Bagong yang tinggal di dekat TPSA Bantargebang meminta aktivis lingkungan tidak hanya pintar mengkritik parapihak yang berurusan dengan sampah, tetapi juga langsung terjun ke lapangan melihat permasalahan sebenarnya.

Tentang regulasi atau peraturan perundang-undangan, Bagong menilai sudah banyak aturan yang mengatur tentang sampah, namun yang diperlukan adalah konsistensi pihak terkait dalam aplikasinya.

Mengenai Bank Sampah, Bagong menyebutkan animo masyarakat sangat besar namun dukungan dari pemerintah daerah masih kurang. “Ramainya jelang Pilkada saja, bank sampah di-support kelurahan kecamatan, abis itu selesai.”

Bagong berharap semua pihak serius mengurus sampah, tidak melihat sampah dari segi proyek saja tetapi harus melihatnya sebagai kebutuhan pokok karena semakin hari semakin bertambah tonase sampah yang dikirim ke TPSA.

“Harusnya sampah yang dikirim ke TPS akhir itu semakin berkurang jika proses pemilahan dilakukan, tapi kenyataannya belum. Ini yang harus diperbaiki,” katanya. (f)

Previous post

PKS: Any Tri Hendarini Aset Masyarakat Sukabumi Layak Masuk Panggung Jawa Barat

Next post

Giga Indonesia: Maraknya LGBT Akibat Pembiaran dan tak Adanya Larangan

saluransatu1

saluransatu1

No Comment

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *